Manajemen mutu adalah pengelolaan dan pengarah organisasi dengan fokus eksplisit pada "kualitas". Tujuannya adalah untuk merancang dan meningkatkan kualitas produk dan layanan sehingga memenuhi keinginan dan harapan pelanggan. Manajemen mutu membantu meningkatkan kepuasan pelanggan, memenangkan pelanggan baru, dan dengan demikian meningkatkan daya saing.

Manajemen Mutu - Efektif untuk Kesuksesan

Manajemen mutu profesional sama sekali bukan hanya tentang membuat kesan yang baik di luar. Sebaliknya, ini tentang mengelola dan secara permanen meningkatkan kinerja Anda sendiri - baik secara internal maupun eksternal.

Manajemen mutu yang efisien (QM/Quality Management) membantu Anda menilai secara realistis potensi organisasi Anda sendiri dan meminimalkan biaya yang dikeluarkan. Hanya jika Anda berhasil menjadi sedikit "lebih baik" daripada pesaing, Anda akan memastikan keberhasilan organisasi Anda di masa depan. Inilah perbedaan kecil namun penting saat memenuhi ekspektasi pelanggan Anda yang terus meningkat. Karena satu hal yang pasti: meskipun memperbaiki kesalahan adalah baik, dari sudut pandang ekonomi, jauh lebih baik untuk tidak membuat kesalahan sejak awal.

Konten
  • Siapa yang membutuhkan manajemen mutu?
  • Apa pentingnya manajemen mutu?
  • Apa tujuan dari manajemen mutu?
  • Manajemen mutu - Keuntungan bagi perusahaan
  • Manfaat sistem manajemen mutu
  • Apa saja tugas manajemen mutu?

Siapa yang membutuhkan manajemen mutu?

Setiap organisasi yang ingin sukses di masa depan bergantung pada manajemen mutu dalam beberapa cara, terlepas dari industri atau ukurannya. Manajemen mutu yang sistematis (QM) membantu Anda menerapkan tujuan dan ukuran secara efisien dan efektif. Efek samping positifnya adalah Anda mengembangkan pemahaman mutu yang komprehensif melalui manajemen mutu yang ditargetkan. Anda memahami pelanggan Anda dengan lebih baik, Anda terus meningkatkan jangkauan layanan yang Anda tawarkan, dan oleh karena itu Anda menjaga daya saing Anda dalam jangka panjang.

Istilah mutu sudah berusia ribuan tahun, dan relatif abstrak. Dengan diperkenalkannya "standar konseptual" internasional ISO 9000, istilah itu dibuat lebih nyata bagi perusahaan. Ini membentuk dasar untuk pemahaman yang benar dan penerapan standar manajemen mutu internasional ISO 9001 dan mendefinisikan manajemen mutu sebagai:

"Kegiatan terkoordinasi untuk mengelola dan mengendalikan organisasi berkaitan dengan mutu".

Yang sangat penting untuk manajemen mutu adalah persyaratan standar yang terkandung dalam standar ISO 9001. Mereka memberi perusahaan tolok ukur yang tepat untuk menilai upaya mereka sendiri dalam hal kualitas. ISO 9004 memberikan pedoman untuk meningkatkan kemampuan organisasi untuk mencapai kesuksesan yang berkelanjutan.

SERI STANDAR ISO 9000ff

ISO 9000:2015-11: Quality management systems - Fundamentals and vocabulary
ISO 9001:2015-11: Quality management systems - Requirements

ISO 9004:2018-08: Quality management - Quality of an organization - Guidance to achieve sustained success

Manajemen mutu yang berkelanjutan dan komprehensif mengurangi kompleksitas proses bisnis Anda. Peluang, risiko, dan hubungan timbal balik menjadi lebih transparan dengan cara ini. Semakin tepat manajemen mutu dilakukan, semakin baik Anda menguasai faktor teknis, organisasi, dan manusia yang memengaruhi kualitas produk dan layanan Anda.

Hal ini memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi dan secara sistematis memenuhi harapan semua pihak berkepentingan internal dan eksternal. Dan dengan strategi manajemen yang tepat dan komunikasi yang jelas, reputasi organisasi Anda juga akan meningkat. Artinya, pengelolaan mutu yang sistematis secara langsung membantu Anda memastikan daya saing Anda.

Apa pentingnya manajemen mutu?

Manajemen mutu adalah tugas manajemen yang utama, berkelanjutan dan komprehensif. Tapi itu juga tugas bersama. Manajemen puncak organisasi bertanggung jawab atas, dan mengarahkan semua keputusan. Mereka harus mengaktifkan proses peningkatan kualitas dan menyediakan sumber daya yang diperlukan untuk itu. Namun mereka juga harus menjadi aktif sendiri, dan mendukung karyawan dalam aktivitas mereka.

Karyawan menerapkan persyaratan, dan mereka memiliki kepentingan yang sama untuk sukses - baik dalam kontak pelanggan atau akuntansi. Sederhananya: Jika sebuah organisasi mengoptimalkan layanan atau produk mereka dalam hal mutu melalui partisipasi semua karyawan, di semua area dan fungsi, maka ini disebut manajemen mutu.

Dengan demikian, manajemen mutu terdiri dari perencanaan dan realisasi semua tindakan yang diperlukan untuk merancang layanan organisasi sedemikian rupa sehingga persyaratan pelanggan dan semua pihak berkepentingan yang penting terpenuhi.

Apa tujuan dari sistem manajemen mutu?
Manajemen mutu sesuai dengan ISO 9001

Istilah umum "mutu" memiliki tiga dimensi:

  1. Karakteristik netral dari suatu produk, sistem, atau proses
  2. Mutu produk, sistem, atau proses
  3. Sikap di balik produk, sistem, atau proses

Ketika pelanggan atau pemangku kepentingan lainnya berbicara tentang mutu, mereka hampir selalu berarti dimensi kedua atau ketiga. Hal ini menimbulkan ekspektasi: Pemangku kepentingan mengharapkan kualitas produk, proses, dan sistem tertentu. Perusahaan dan organisasi harus menunjukkan kualitas ini.

Hal ini paling baik dilakukan melalui sistem manajemen mutu profesional. Karena hanya jika perusahaan menerapkan semua upaya secara sistematis, terus menerus dan dengan tujuan yang jelas, mereka dapat memenuhi persyaratan pemangku kepentingan. Persyaratan tersebut antara lain sebagai berikut:

  • Ekspektasi pelanggan terhadap kualitas produk dan layanan
  • Tuntutan legislatif untuk mematuhi pedoman dan persyaratan
  • Tuntutan mitra dan pemasok pada proses bisnis
  • Tuntutan karyawan pada proses dan budaya perusahaan

Oleh karena itu, kualitas pada dasarnya didasarkan pada persyaratan eksternal yang harus dipenuhi organisasi Anda secara internal. Karena persyaratan ini terus berubah, tumbuh, dan selaras dengan tren sosial baru, Anda perlu menemukan cara untuk memenuhinya secara efisien dan efektif.

Hal ini menjadikan manajemen mutu sebagai tugas inti sekaligus tugas manajemen keuangan atau sumber daya manusia.

Manajemen mutu - Keuntungan bagi organisasi

Sistem manajemen mutu yang berfungsi mengetahui dan memenuhi persyaratan yang ada dari semua pemangku kepentingan - standar ISO berbicara tentang pihak yang berkepentingan. Lebih penting lagi, organisasi terus meningkatkan dirinya sendiri. Hal ini memungkinkan untuk mengantisipasi kebutuhan masa depan dan bereaksi lebih cepat terhadap perubahan.

Baru kemudian kita berbicara tentang manajemen mutu yang terintegrasi dan berkesinambungan. Ini memiliki keuntungan untuk setiap organisasi:

  • Rantai nilai menjadi lebih transparan, lebih ramping, dan lebih responsif.
  • Tanggung jawab yang jelas menciptakan proses yang dapat dilacak dan meningkatkan ketertelusuran.
  • Kesalahan dihindari sebelum terjadi.
  • Biaya untuk meminimalkan risiko, koreksi kesalahan dan redundansi berkurang.
  • Pelanggan dan karyawan lebih loyal kepada organisasi.
  • Potensi nilai tambah baru diidentifikasi dan diproses pada tahap awal.
  • Keluaran dan waktu pemrosesan berkurang.
  • Citra meningkat.

Manfaat sistem manajemen mutu

Sistem manajemen mutu dimulai pada beberapa poin terpisah: Struktur organisasi, prosedur, proses, dan sumber daya yang diperlukan untuk memenuhi persyaratan mutu individual di organisasi Anda.

Dengan sistem manajemen mutu profesional atau disingkat SMM, Anda menentukan kondisi kerangka kerja yang memungkinkan manajemen mutu sistematis. Dalam melakukannya, Anda secara tepat mendefinisikan organisasi struktural dan prosedural Anda serta pemenuhan semua tugas kualitas. Dengan SMM, Anda memastikan bahwa sumber daya dan ukuran yang berkaitan dengan kualitas dapat dikoordinasikan, direncanakan, dan diukur dengan lebih baik. Dengan sistem manajemen mutu yang efektif, Anda:

  • Meningkatkan kepuasan pelanggan
  • Membuat tanggung jawab yang jelas
  • Memotivasi karyawan Anda
  • Mengurangi biaya melalui pencegahan kesalahan
  • Meningkatkan daya saing
  • Mengurangi risiko yang mungkin terjadi
  • Meningkatkan citra Anda

Apa saja tugas manajemen mutu?

Seperti dalam disiplin manajemen lainnya, tugas manajemen mutu, metrik, dan metode pengukuran harus dikembangkan untuk mengevaluasi dan mengontrol aktivitas bisnis Anda. Semakin banyak metode ini berorientasi pada proses dan sistem, semakin baik Anda dapat beradaptasi dengan perubahan kebutuhan pasar. Lagi pula, permintaan pelanggan akan kinerja tidak hanya ada hari ini atau besok. Selain itu, ia terus berubah - tergantung pada faktor sosial, sosial, lingkungan, atau individu mana yang menjadi fokus.

Dengan demikian, manajemen mutu mencakup empat bidang tanggung jawab:

  1. Quality planning: Perencanaan, desain, dan pengembangan, yaitu bagian dari manajemen mutu yang berfokus pada penetapan sasaran mutu dan menerapkannya sesuai dengan itu (dengan proses dan sumber daya yang mana).
  2. Quality control: Pengadaan, produksi dan penjualan, yaitu bagian dari manajemen mutu yang difokuskan pada langkah-langkah realisasi.
  3. Quality assurance: Bagian dari SMM yang ditujukan untuk menciptakan keyakinan bahwa persyaratan telah terpenuhi.
  4. Quality improvement: Bagian dari SMM yang berfokus pada peningkatan berkelanjutan.

Pola pikir yang mendasarinya mirip dengan konsep Kaizen Jepang dan dikembangkan pada 1950-an oleh W.E. Deming untuk industri otomotif Jepang. Deming membuat siklus PDCA terkenal secara paralel, yang sekarang menjadi salah satu komponen utama manajemen mutu menurut ISO 9001.

PDCA berarti Rencana, Lakukan, Periksa, Bertindak. Siklus ini membagi proses perbaikan berkelanjutan menjadi empat fase:

  1. PLAN: Mengidentifikasi dan merencanakan tindakan yang sesuai dan tugas manajemen mutu
  2. DO: Menerapkan tindakan dan tugas
  3. CHECK: Mengukur keberhasilan
  4. ACT: Menggunakan hasil pengukuran sebagai dorongan untuk siklus perbaikan berikutnya

Perbaikan berkelanjutan didasarkan pada asumsi bahwa setiap tindakan adalah proses yang tidak dapat diperbaiki yang dapat terus dioptimalkan dalam langkah-langkah kecil. Dengan cara ini, Deming tidak menganjurkan langkah-langkah revolusioner yang besar, melainkan kesadaran mendasar akan peningkatan dalam kehidupan bisnis sehari-hari.

Dengan demikian, masalah bukanlah hambatan (tunggal) yang membutuhkan solusi (terisolasi). Mereka adalah dorongan untuk mekanisme perbaikan baru dan tugas manajemen mutu.

Apakah Anda juga ingin meningkatkan manajemen mutu Anda ke tingkat yang baru? Ahli DQS kami akan dengan senang hati membantu Anda.

Lebih lanjut
Lebih ringkas

Manajemen Mutu ISO 9001

Sistem manajemen mutu - atau QMS - menurut ISO 9001:2015 berfokus pada ekspektasi pelanggan dan pihak berkepentingan lainnya. Ini mencakup semua tindakan untuk merencanakan, mengendalikan dan mengoptimalkan proses berdasarkan persyaratan yang ditentukan. ISO 9001 merumuskan persyaratan mutu yang dapat diterapkan di seluruh industri dan untuk semua jenis dan ukuran organisasi. Dengan pendekatan berorientasi proses, ini membentuk kerangka acuan untuk merancang sistem manajemen mutu secara individual dan sesuai dengan persyaratan.

Blog
qualitaet-header-blog-dqs-bunte bausteine
Loading...

Sejarah ISO 9001 - kisah sukses

Blog
Beispiel 1: Bausteine Qualitätsmanagement
Loading...

Perbandingan ISO 13485:2016 dengan ISO 9001:2015

Blog
ISO 37001 Zertifizierung
Loading...

Corrective Action atau hanya Correction?

Blog
Ein Chef spricht mit vier Mitarbeitern
Loading...

E-Forum II: 10 Penyebab Kegagalan & Solusi Implementasi Sistem Manajemen

Blog
Ein Chef spricht mit vier Mitarbeitern
Loading...

E-Forum III: Penerapan Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2015 dalam Industri Manufaktur dan Jasa

Persyaratan manajemen mutu

Persyaratan manajemen mutu

Blog
qualitaet-header-blog-dqs-bunte bausteine
Loading...

Pengetahuan tentang organisasi dalam ISO 9001 - Apa yang dikatakan standar?

Blog
qualitaet-header-blog-dqs-bunte bausteine
Loading...

Pendekatan berbasis risiko dalam ISO 9001

Blog
dqs-informiert-header-blog-viele bunte buecher in regalen in bibliothek
Loading...

Apa itu informasi terdokumentasi?

Blog
qualitaet-header-blog-dqs-bunte bausteine
Loading...

Tujuh prinsip manajemen mutu

Blog
dqs-informiert-header-blog-viele bunte buecher in regalen in bibliothek
Loading...

Pihak yang berkepentingan dengan mudah dijelaskan

Blog
qualitaet-header-blog-dqs-bunte bausteine
Loading...

Manajemen puncak dalam ISO 9001:2015 - Apa yang dikatakan standar?

Blog
qualitaet-header-blog-dqs-bunte bausteine
Loading...

Apa yang dilakukan perwakilan manajemen mutu?

Proses Peningkatan Berkelanjutan CIP

Inti dari sistem manajemen mutu menurut ISO 9001 adalah perbaikan organisasi secara sistematis dan berkesinambungan untuk mencapai tujuan yang direncanakan. Ide ini kembali ke filosofi manajemen Jepang "Kaizen", yang biasanya diterjemahkan sebagai "perubahan menjadi lebih baik". Proses perbaikan berkelanjutan/continuous improvement process (CIP), sebelumnya juga dikenal sebagai "proses perbaikan berkelanjutan" (CIP), bertujuan untuk terus mencapai perbaikan kecil dalam kualitas proses, kualitas proses, kualitas produk, kapabilitas pengiriman dan kualitas layanan.

Blog
qualitaet-header-blog-dqs-bunte bausteine
Loading...

Continuous Improvement Process (CIP)

Digitalisasi dalam Manajemen Mutu

Transformasi Digital sedang berjalan lancar. Dengan perkembangan teknologi digital baru yang semakin cepat, proses perubahan ini akan semakin cepat. Manajemen mutu tidak akan dikecualikan dari transformasi ini. Sebaliknya, manajemen mutu organisasi harus memperoleh pengetahuan tentang dampak transformasi ini pada proses dan sistem manajemen, pada kualitas informasi dan kualitas data, dan menyadari risikonya. Dan itu dapat memanfaatkan peluang yang dibawa oleh digitalisasi: melalui kualitas data, analisis dan peramalan, melalui digitalisasi proses penjaminan kualitas, dan melalui jaringan kolaborasi.

Blog
qualitaet-header-blog-dqs-bunte bausteine
Loading...

Keamanan Informasi memenuhi Manajemen Mutu

Blog
qualitaet-header-blog-dqs-bunte bausteine
Loading...

Cocok untuk digitalisasi: tiga kekuatan manajemen mutu

Manajemen mutu di industri otomotif

Manajemen mutu di industri otomotif

Blog
automotive-dqs-kfz in futuristischer farbgebung
Loading...

IATF - Audit jarak jauh di industri otomotif